Search
Close this search box.
iklan ART MEDIA DISKOMINFO 2024

Beberapa Tradisi Unik Di Bulan Ramadhan Di Berbagai Negara

Facebook
Twitter
WhatsApp

Faktadelik.Com – Bulan Ramadan merupakan bulan Suci yang selalu ditunggu-tunggu kehadirannya oleh umat muslim di seluruh dunia, pada bulan puasa Ramadan ini banyak negara yang melakukan berbagai tradisi unik dengan berbagai cara yang berbeda.

Bulan yang dirayakan oleh jutaan Muslim di seluruh dunia, Ramadan diamati setiap tahun selama bulan kesembilan dari kalender lunar Islam. Berlangsung selama kurang lebih 30 hari – tergantung pada penampakan bulan baru – ini menandai bulan diturunkannya Al-Qur’an kepada Nabi Muhammad pada tahun 610 M.

Salah satu dari lima rukun Islam dan wajib bagi semua Muslim yang mampu, bulan suci ditandai dengan tradisi bersama seperti puasa, amal dan doa, serta praktik yang bervariasi dari budaya ke budaya, dari ritual mandi di Indonesia hingga menyalakan lentera di Mesir.

Apa saja tradisi-tradisi unik yang dilakukan di berbagai dunia, inilah beberapa tradisinya :

1. Indonesia

Di Indonesia, umat Islam ada yang melakukan ritual berbeda untuk ‘membersihkan’ diri pada hari sebelum Ramadhan. Beberapa daerah di Jawa Tengah dan Jawa Timur menyimpan tradisi penyucian yang disebut padusan (berarti ‘mandi’ dalam dialek Jawa), di mana umat Islam Jawa menceburkan diri ke mata air, merendam tubuh mereka dari ujung kepala sampai ujung kaki.

Padusan merupakan bukti sintesis agama dan budaya di Indonesia. Mata air memiliki makna spiritual yang dalam dalam budaya Jawa dan merupakan bagian integral dari penyucian untuk bulan suci. Praktik ini diyakini telah disebarkan oleh Wali Songo, sekelompok pendeta terhormat yang merupakan misionaris pertama yang mengkomunikasikan ajaran Islam ke seluruh Jawa.

Bertahun-tahun yang lalu, sudah menjadi kebiasaan bagi para tetua dan pemuka agama setempat untuk memilih dan menetapkan mata air suci untuk padusan . Saat ini, banyak yang hanya pergi ke danau dan kolam renang terdekat, atau menyucikan diri di rumah mereka sendiri.

2. Lebanon

Di banyak negara di Timur Tengah, meriam ditembakkan setiap hari selama bulan Ramadan untuk menandakan akhir puasa. Tradisi ini, yang dikenal sebagai midfa al iftar , tradisi ini telah dimulai di Mesir lebih dari 200 tahun yang lalu, ketika negara itu diperintah oleh penguasa Ottoman Khosh Qadam.

Saat menguji meriam baru saat matahari terbenam, Qadam secara tidak sengaja menembakkannya, dan suara yang bergema di seluruh Kairo mendorong banyak warga sipil untuk berasumsi bahwa ini adalah cara baru untuk menandakan akhir puasa. Banyak yang berterima kasih atas inovasinya, dan putrinya, Haja Fatma, mendesaknya untuk menjadikan ini tradisi.

Praktik ini menyebar ke banyak negara di Timur Tengah termasuk Lebanon, di mana meriam digunakan oleh Ottoman untuk menandai buka puasa di seluruh negeri. Tradisi itu dikhawatirkan hilang pada 1983 setelah invasi yang berujung penyitaan beberapa meriam – yang kemudian dianggap senjata. Tapi itu dihidupkan kembali oleh Tentara Lebanon setelah perang dan berlanjut hingga hari ini, membangkitkan nostalgia di antara generasi yang lebih tua yang dapat mengingat Ramadan masa kecil mereka.

3. Pakistan

Di bulan Ramadan seluruh Wanita Pakistan berkumpul pada saat malam Idul Fitri, Karena penampakan bulan baru menandai akhir Ramadhan dan awal Idul Fitri, maka mulailah perayaan Chaand Raat di Pakistan. Setelah berbuka puasa terakhir mereka , berbondong-bondong wanita dan gadis berbondong-bondong ke pasar lokal untuk membeli gelang warna-warni dan mengecat tangan dan kaki mereka dengan desain pacar yang rumit.

Mengingat tradisi ini, pemilik toko mendekorasi kios mereka dan tetap buka hingga dini hari. Wanita lokal mendirikan toko henna darurat di dekat toko perhiasan, sehingga mereka dapat menarik pelanggan untuk berbelanja dan menerapkan henna di tempat. Suasana ramainya pasar di Chaand Raat menjadi salah satu semangat masyarakat, semarak dan girang dalam menyambut Idul Fitri keesokan harinya

4. Turki

Turki terkenal sebagai salah satu negara Muslim paling terkemuka di dunia. Dengan warisan yang menonjol dari Kekaisaran Ottoman, budaya Turki terkait erat dengan budaya Islam. Banyak tradisi Ramadhan yang unik di Turki yang masih bertahan hingga saat ini karena hal tersebut, termasuk sahur. Ini adalah makanan terakhir yang dimiliki umat Islam sebelum mereka memulai puasa di siang hari.

Sementara sahur sendiri wajib bagi semua Muslim, Turki memiliki cara unik untuk membumbuinya. Sebelum sahur dimulai, para penabuh genderang akan berbaris di jalan-jalan untuk membangunkan orang-orang dari tidur mereka.

Ini adalah tradisi yang berasal dari era Kekaisaran Ottoman. Karena belum ada jam weker pada zaman itu, para penabuh genderang ditugaskan untuk membangunkan orang untuk sahur! Ini mungkin mengejutkan pada awalnya, tapi rasanya unik, tetap saja. Ini adalah tradisi kreatif yang masih dijunjung tinggi oleh Muslim Turki dengan penuh kebanggaan hingga saat ini.

5. Mesir

Mesir adalah negara yang terkenal dengan sejarahnya yang kaya. Dari zaman Firaun, khalifah Islam hingga era modern, Mesir berada sebagai negara yang menonjol secara budaya di dunia. Karena itu, budaya Islam di Mesir masih terus menginspirasi tradisi perayaan Ramadhan serupa di negara lain.

Sejak Ramadhan berarti bulan perayaan bagi umat Islam di Mesir, jelas bahwa tradisi Ramadhan di sana sama-sama terkenal. Fanous , atau lentera dekoratif Mesir, adalah salah satu tradisi Ramadhan paling terkenal di Mesir. Umat Islam telah melestarikan tradisi ini dengan baik sejak masa Kekhalifahan Fatimiyah, di mana lentera ini sangat simbolis selama Ramadhan. Bagi mereka, lampion ini melambangkan kegembiraan dan keceriaan umat Islam selama Ramadhan.

6. Jepang

Jepang bukanlah negara yang biasanya akrab dengan Islam dan umat Islam pada umumnya. Muslim di Jepang dianggap sebagai agama minoritas jika dibandingkan dengan umat Buddha, penganut Shinto, dan Kristen yang jumlahnya lebih banyak. Namun meski begitu, ini menciptakan cara adaptasi yang unik bagi umat Islam yang tinggal di Jepang.

Di Jepang Karena Jepang biasanya tidak mengurangi jam kerja bagi karyawan Muslim selama Ramadhan, mereka harus beradaptasi dengan situasi ini. Namun untungnya, beberapa perusahaan dapat meminimalkan jam kerja mereka untuk menghormati kebutuhan karyawan mereka. Dan karena puasa di Jepang selama Ramadhan bisa memakan waktu hingga 16 jam selama musim panas, itu cukup menjadi tantangan bagi umat Islam yang tinggal di sana.

Sumber ( Tribratanews.polri.go.id )

Berita Terkait

FAKTA DELIK TERKINI
IMG-20240615-WA0003
Polres Luwu Laksanakan Ziarah Bakti Religi Di Makam Almarhum Tandipau, Penganut Agama Islam Pertama Di Tanah Luwu
dara-interior
Menyantap Kuliner Khas Thailand di Bawah Gemerlap Bintang
IMG-20240614-WA0085
Rehabilitasi Jalan Andi Bintang II Kota Palopo Diduga Asal Jadi
62047f4a0119b5e573e9f9890f25caae_XL
Pj Bahtiar Dorong Unsulbar Jadi Kampus Mandiri dan Modern
image-1
Kemen PPPA: Tegaskan Upaya Perlindungan dan Pendampingan terhadap Perempuan dan Anak dalam Proses Hukum
image
Otoritas Jasa Keuangan Minta Masyarakat Waspada Pinjol dan Judol Yang Marak
IMG-20240614-WA0077
Jelang Hari Raya Idul Adha 1445 H, Polres Wajo Bersihkan Lokasi Penyembelihan Hewan Kurban
WhatsApp_Image_2024-06-13_at_17_30_34
Ada Potensi Korupsi, Ini Temuan KPK di Sektor Fasilitas Pelayanan dan Kesehatan
petugas-menata-barang-bukti-kasus-judi-online-saat-konferensi_220824135806-7641
Begini Peran Kominfo dalam Satgas Pemberantasan Judi Online
IMG-20240614-WA0076
Antisipasi Gangguan Kamtibmas, Personel Polsek Mambi Laksanakan Pengamanan Pasar Mambi