Search
Close this search box.
iklan ART MEDIA DISKOMINFO 2024

Manusia Sebagai Pemelihara Lingkungan

Facebook
Twitter
WhatsApp

Makassar, Faktadelik.Com – Peran manusia sebagai khalifah di muka bumi ini , diberikan tugas oleh Allah SWT., untuk memakmurkan bumi, manusia harus mampu memberikan keselarasan dunia dan akhirat, karena manusia adalah makhluk sosial yang bersentuhan dengan makhluk lain yang ada disekitarnya. Hal tersebut disampaikan Letkol Sus Husban Abady, ketika tampil sebagai penceramah tarwih pada malam ke-24 Ramadhan dengan mengangkat tema *Manusia Sebagai Pemelihara Lingkungan* di Masjid Wahyu Jl. Salemo Makassar (25/4/2022).

“Walaupun bumi ini diciptakan untuk tempat hidup manusia, namun bukan berarti manusia bisa semena-mena dalam memperlakukan alam ini, manusia wajib memperhatikan rambu-rambu yang tercantum dalam Al Qur’an dan sunnah. Prinsip tauhid, amanah, islah, rahmah, iqtisad, ri’ayah, hirasah, hafazah, dan lain-lainnya merupakan prinsip-prinsip yang harus selalu melekat pada diri manusia dalam berinteraksi dengan alam ini,” kata Sekretaris Bidang Dakwah dan Pengembangan Masyarakat MUI Provinsi Sulawesi Selatan ini.

Dalam konteks pemeliharaan lingkungan, Husban Abady mengatakan bahwa Allah SWT., telah memperingatkan manusia sesuai dengan firman-Nya dalam Al Qur’an Surah Ar-Rum ayat 41, yang artinya : “Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia; Allah menghendaki agar mereka merasakan sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).”

Ayat ini memberikan informasi kepada kita bahwa kerusakan lingkungan disebabkan oleh ulah manusia itu sendiri, karena mereka tidak memperhatikan pesan atau peringatan Allah dalam berinteraksi dengan alam, mereka bebas menebang pohon, menimbung tempat peresapan air kemudian mendirikan bangunan yang menjulang tinggi, mengeruk tanah dengan bebas, mendirikan bangunan di aliran sungai, semua itu dilakukan tanpa memperhitungkan efek negatif yang akan ditimbulkan seperti tanah longsor, banjir, gempa bumi, penyumbatan dan penyempitan aliran sungai serta bencana-bencana lainnya, tegas Husban Abady.

Lebih lanjut penggemar Olahraga tennis lapangan ini mengatakan, pemeliharaan lingkungan bukan hanya untuk kepentingan manusia itu sendiri tetapi juga untuk kepentingan makhluk lain, tidak ada kehidupan di dunia ini tanpa adanya saling ketergantungan antara satu dengan yang lainnya, karena sejak awal penciptaan manusia sudah menggantungkan dirinya pada satu sama lain, bila terjadi gangguang yang luar biasa terhadap salah satunya, maka makhluk yang berada dalam lingkungan hidup tersebut akan ikut juga terganggu.

“Disinilah perlunya keseimbangan, kata Husban Abady, sebagaimana alam ini diciptakan dengan seimbang oleh Allah SWT., maka sudah menjadi kewajiban bagi manusia untuk menciptakan keseimbangan alam ini, sesuai dengan firman Allah SWT., dalam Al Qur’an Surah Al-Hijr ayat 19, yang artinya : ” Dan Kami telah menghamparkan bumi dan Kami pancangkan padanya gunung-gunung, serta Kami tumbuhkan di tanah segala sesuatu menurut ukuran”.

Maka sungguh perbuatan yang amat tercelah bila manusia berbuat semena-mena di muka bumi ini, sehingga menimbulkan kerusakan di dalamnya, betapa rendah moral seseorang jika diberi sesuatu hanya sekedar menikmatinya saja, tetapi selanjutnya dia tidak memeliharanya. Kita harus menyadari bahwa dunia yang terdiri atas tanah, air, laut, gunung, bukit, lembah dan segala isinya itu, bukanlah untuk kepentingan manusia saja, tetapi juga untuk kepentingan makhluk lain, terutama yang nampak di alam syahadah, urai pria yang pernah bertugas di Pangkalan TNI Angkatan Udara Medan Sumatera Utara ini.

Di akhir ceramahnya, Ketua Umum Ikatan Alumni Fakultas Dakwah dan Komunikasi UIN Alauddin ini mengingatkan, bahwa keindahan alam sudah mulai memudar dengan adanya krisis lingkungan global, hal ini terjadi karena adanya kerusakan lingkungan beserta ekosistemnya, ketika ekosistem ini rusak, maka akan menyebabkan kerusakan sistem lainnya, maka perlu kita jaga agar ekosistem ini sebagai tatanan unsur lingkungan hidup yang merupakan kesatuan yang utuh dan menyeluruh serta saling mempengaruhi dalam membentuk keseimbangan, stabilitas dan produktifitas lingkungan hidup, pungkas Husban Abady. ( red )

Berita Terkait

FAKTA DELIK TERKINI
IMG-20240615-WA0073
Panglima TNI Jenderal Agus Subiyanto Mengultimatum Prajurit Yang Masih Bermain Judi Online
str
Pengurusan STR Named dan Nakes tidak Dipungut Biaya
IMG-20240615-WA0069
Eks Pemain PSM Makassar, Syamsuddin Batola dan Ardan Aras Menikmati Waktu Santai di Sandeq Rock Polewali
IMG-20240615-WA0067
Penanaman Pohon Serentak Jajaran Polda Sulbar Polres Polman Dalam Rangka Menyambut Hari Bhayangkara Ke-78
IMG-20240615-WA0066
Kapolres Mamuju Tengah Memimpin Penanaman 100 Bibit Pohon Sukun di Wilayah Rawan Tanah Longsor untuk Peringati HUT Bhayangkara ke-78
IMG-20240615-WA0065
Sambut Hari Bhayangkara Ke-78, Kapolresta Mamuju Hadiri Gerakan Penanaman Pohon Secara Serentak Jajaran Polda Sulbar
IMG-20240615-WA0064
Satuan Lalu Lintas Polres Mamasa Laksanakan Patroli Jalan Kaki
IMG-20240615-WA0062
Personel Polsek Sumarorong Cepat Tanggap Monitoring Kejadian Bencana Alam Tanah Longsor di Messawa
IMG-20240615-WA0061
Dalam Rangka HUT Bhayangkara Ke-78 Polres Mamasa Laksanakan Penanaman Pohon Bersama
IMG-20240615-WA0038
DR. H Ferryandi : Sempena Milad Inhil ke 59,Membawa Warna Baru Bagi Masyarakat Inhil,"KEDEPAN PERLU STABILITAS HARGA KELAPA