Search
Close this search box.
iklan ART MEDIA DISKOMINFO 2024

Integritas dan Perbaikan Sistem Kunci agar Tidak Terlibat Korupsi

Facebook
Twitter
WhatsApp

Faktadelik.Com,Jakarta – Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri sampaikan pentingnya integritas dalam menekan perilaku korupstif. Hal ini disampaikannya saat menjadi narasumber Penyelenggaraan Program Pendidikan Reguler Angkatan (PPRA) LXIII Lembaga Ketahanan Nasional (LEMHANNAS) RI yang berlangsung secara daring (18/07/2022 ).

“Ada satu hal yang paling penting bagi kita karena ada rumus dan formula: terjadinya korupsi sebanding dengan kekuasaan dan kesempatan minus integritas,” ungkap Firli kepada 100 peserta PPRA LXIII.

Dalam paparannya, Firli menjelaskan perjalanan pemberantasan korupsi dari masa ke masa. Ia menuturkan, pada masa kepresidenan Joko Widodo terbitlah UU No.19 tahun 2019 Tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, dimana tugas pokok KPK yang sebelumnya 5 tugas pokok menjadi 6 tugas pokok.

“Artinya tugas pokok, weweng dan fungsi KPK tidak pernah bergeser sedikit pun. UU tersebut hanya menambah dewan pengawas KPK yang memiliki fungsi penting agar tidak terjadi penyimpangan dan penyalahgunaan kewenangan dan tugas-tugas pokok KPK sebagaimana tersebut alam UU No.19 tahun 2019 Pasal 37 huruf D besar. Disebutkan dewan pengawas memiliki tugas melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan tugas pokok KPK,” jelas Firli.

Dia menambahkan Presiden Joko Widodo juga menggesa upaya pemberantasan korupsi dengan terbitnya Peraturan Presiden No 54 tahun 2018 tentang strategi nasional pencegahan korupsi yang fokus pada penertiban terhadap kecenderungan, kerentanan dan kerawanan tindak pidana korupsi yang fokus pada tiga bidang, yaitu Perizinan dan Tata Negara, Keuangan Negara dan Penegakan Hukum & Reformasi Birokrasi. Upaya ini dalam rangka memudahkan dan sekaligus mencegah tindak pidana korupsi di ranah usaha dan investasi.

“Kami pimpinan KPK jilid V merumuskan dan melakukan kajian kenapa korupsi masih terjadi. Dari kajian tersebut kami menemukan ada beberapa hal yang penyebab terjadinya tindak pidana korupsi. Yaitu faktor internal dan faktor eksternal, dimana faktor internal terjadi diantaranya karena keserakahan dan kesempatan,” papar Firli.

Untuk menutup kesempatan, Firli menilai upaya yang harus dilakukan adalah dengan memperbaiki sistem di instansi terkait. Menurutnya perbaikan sistem sangat penting karena korupsi terjadi akibat gagal, buruk dan lemahnya sistem. Perbaikan sistem menjadi salah satu kunci mencegah tindak pidana korupsi

Selain itu KPK juga telah merumuskan peta jalan untuk pemberantasan korupsi di Indonesia hingga 2045 mendatang. Firli berpendapat, peta jalan itu penting untuk mewujudkan keinginan Indonesia bebas dari korupsi dan menjadi kekuatan ekonomi terbesar. Hal itu baru bisa diwujudkan ketika praktik korupsi di Indonesia bisa dihilangkan.

“Untuk mewujudkan Indonesia sebagai salah satu dari 5 besar kekuatan ekonomi dunia, Indonesia harus bebas dari praktek korupsi. Seperti yangs aya paparkan di awal tadi, saya berharap rekan-rekan PPRA LXIII LEMHANNAS RI terus menjaga integritas. Pelihara dan bangun serta kembangkan integritas anda, Siapapun bisa terlibat korupsi karena ada kekuasaan, kesempatan dan kurangnya integritas,” pesan Firli di acara tersebut.

GEDUNG KPK
Jln. Kuningan Persada Kav. 4
Jakarta Selatan 12950

Berita Terkait

FAKTA DELIK TERKINI
IMG-20240625-WA0145
ABM Tegaskan Tetap Berpasangan Dengan Rahmat di Pilkada Setelah Diberhentikan Sebagai Plt Ketua DPC Demokrat
IMG-20240625-WA0138
Demi Keselamatan Pelaku Penganiayaan Dari Amukan Massa, Polsek Kalumpang Membawa Pelaku Melalui Jalur Sungai Tarailu Menuju Polresta Mamuju
IMG-20240625-WA0109
Danrem 142/Tatag Hadiri Pelaksanaan Grand Launching Aplikasi Pelayanan Perizinan Penyelenggaraan Event
IMG-20240625-WA0108
Asah Kemampuan Prajurit, Korem 142/Tatag laksanakan Latihan Menembak
1719281244-picsay
BSSN: Gangguan Pusat Data Nasional Disebabkan Serangan Siber "Ransomware"
1719281649-picsay
Apa Itu Brain Cipher Ransomware yang Serang Pusat Data Nasional?
261246
Polri Akan Usut Dugaan Pidana dalam Serangan Ransomware Terhadap Pusat Data Nasional
IMG-20240625-WA0107
Dugaan Mark-Up Proyek Pemeliharaan Berkala Longstorage BBWSPJ
IMG-20240625-WA0217
Kapolri Pimpin Pelepasan 315.718 Paket Sembako Sambut Hari Bhayangkara ke-78
WhatsApp Image 2024-06-25 at 14.33
Puncak Peringatan Hari Bhayangkara Ke-78, Polresta Mamuju Ikuti Kegiatan Baksos Dan Bansos Secara Serentak Seluruh Indonesia